Waktu Baca: 2 menit

Saat ini masyarakat Indonesia sedang tidak baik-baik saja. Ketika pemerintah sedang berfokus dengan menekan laju penyebaran Covid 19. Terdapat sisi lain yang mungkin sedikit terlupakan. Kesehatan mental. Melalui tulisan ini, kita akan membahas mengenai faktor penyebab orang marah semsa pandemi.

Dalam beberapa waktu terakhir viral di media sosial video pemudik marah saat diminta putar balik oleh petugas di titik penyekatan. Psikolog UGM, Dr. Diana Setiyawati, M.HSc.Psy.,  mengatakan banyak warga yang marah saat terjaring razia di pos penyekatan karena saat ini mereka tengah berada pada fase kekecewaan.

“Kondisi ini secara umum disebut fase kekecewaan dalam respon psikologis bencana. Penuh dengan kekecewaan dan tanda tanya kapan pandemi akan berakhir,” katanya, Rabu (19/5).

Dosen sekaligus Peneliti Center dor Public Mental Health (CPMH) Fakultas Psikologi UGM ini menyebutkan masyarakat sangat sensitif saat berada di masa ini. Kelelahan akibat pandemi menjadikan manusia menjadi tidak rasional. Ditambah adanya pembatasan mobilitas termasuk larangan mudik dan penyekatan di setiap perbatasan wilayah menjadikan ruang gerak manusia sebagai mahkluk sosial untuk terhubung secara langsung semakin terbatas. Hal inilah yang menjadi faktor penyebab orang marah.

Ia menuturkaan bagi sebagian orang bisa beradaptasi melakukan komunikasi dan terhubung secara digital, tetapi ada banyak orang yang tidak bisa melakukan atau beradaptasi dengan cara tersebut. Misalnya ayah ibu di kampung, entitas sosial di kampung halaman.

“Sudah 2 kali lebaran tidak bisa mudik, sementara perasaan ingin bertemu keluarga dengan mudik sangat kuat. Kondisi ini bisa dipahami jika menjadikan masyarakat mudah marah karena ini menyakitkan bagi mereka. Psikologis masyarakat sudah lelah terhadap pandemi dan hasrat untuk terhubung menjadi sangat besar,” paparnya.

Diana menjelaskan terdapat beberapa fase dalam respon psikologi bencana. Pertama, predisaster yaitu situasi normal belum terjadi bencana. Lalu, impact/inventory yakni saat bencana terjadi mosi yang muncul adalah kebingungan, ketakutan, kehilangan, kemudian merasa bertanggungjawab untuk melakukan sesuatu yang lebih. Berikutnya, fase heroik dimana orang rasa terpanggil melakukan aksi heroik untuk membantu dan menyelamatkan orang lain. Selanjutnya fase honeymoon, biasanya terjadi sekitar 3 bulan awal bencana dengan harapan tinggi untuk segera pulih dari bencana.

“Lalu fase disillusionment, setelah bencana berlangsung beberapa saat orang merasakan kekecewaan  karena pandemi yang tidak selesai-selesai dan merasa kecewa akan kondisi yang ada,” terangnya.

Fase kekecewaan ini, lanjutnya, akan mudah mengalami naik turun. Kondisi ini bisa terjadi jika ada situasi pemicu, salah satunya seperti larangan tidak boleh mudik.

Lalu, fase terakhir adalah rekonstruksi. Ia pun berharap masyarakat Indonesia bisa segera memasuki fase ini dengan situasi pandemi yang terkendali.

Diana mengungkapkan untuk mengatasi kekecewaan di masyarakat akibat pandemi bukanlah hal yang mudah. Penyelesaian tidak cukup dilakukan pada level mikro dengan melakukan manajemen emosi melalui peningkatan spiritualitas dan literasi terkait kondisi pandemi ke masyarakat. Namun, juga di tingkat makro melalui penetapan kebijakan pemerintah.

“Marah karena secara ekonomi kesulitan, tapi tidak mudah bagi Indonesia yang merupakan negara besar memenuhi kebutuhan masyarakat. Ini memang sulit, pada akhirnya kembali ke keluarga dan individu dan semangat yang harus dikedepankan saat ini adalah gotong royong untuk saling meringankan beban,” jelasnya.

Melalui tulisan ini kita semua diingatkan agar saling menjaga satu sama lain. Apabila melihat teman atau saudara mengalami gejala kesehatan mental. Maka berilah dukungan bukan malah ditinggalkan. Dengan begitu, kita sudah berperan untuk mengurangi faktor penyebab orang marah. Dikarenakan kita semua tidak tahu pasti, kapan pandemi ini akan selesai. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here