Waktu Baca: 4 menit

Kalian pasti sudah tak asing lagi mendengar julukan “angkatan korona”. Salah satu angkatan korona itu adalah saya sendiri yang akan berbagi kisah mengenai rasanya kuliah online sembari ospek online. Lho, kok bisa ospek sama kuliah dibarengin ? Emang bisa fokus ? Gambaran tadi merupakan sedikit keluh kesah maba 2021. Kalian gimana?

Kalau ditanya bisa apa ngganya, ya pasti bisa karena sampai sekarang pun saya masih menjalankan beberapa ospek pada saat weekend. Soal bisa fokus atau engga, jujur kalo dari saya sendiri ngga bisa. Rasanya capek banget sih, saat weekdays fokus sama kuliah, eh pas weekend fokus buat ospek online mana gitu dikasih tugasnya ngga kira – kira).

Katanya ospek itu untuk melatih mental mahasiswa baru agar bisa adaptasi dengan lingkungan yang baru. Tapi kayanya kalau diadakan secara berbarengan dengan kuliah jadi ngga efektif. Cuma dapet capeknya doing gitu. Untuk memastikan bahwa tidak hanya saya yang kurang setuju dengan hal ini, saya sudah meminta beberapa pendapat dari teman saya yang kampusnya juga menerapkan hal yang serupa. Yuk, langsung kita bahas.

Apa sih tujuan adanya ospek ?

Ospek memiliki kepanjangan yaitu orientasi studi dan pengenalan kampus. Tujuan dibuatnya ospek bagi mahasiswa baru yaitu sebagai pengenalan seputar lingkungan kampus dan juga memiliki pandangan tentang arah belajar sebagai mahasiswa. Biasanya kalau ospek offline mahasiswa akan diajak untuk melihat lingkungan disekitar kampus, memperkenalkan KSM dan UKM kampus, serta pembentukan karakter agar mahasiswa baru tidak kesulitan untuk beradaptasi selama proses perkuliahan nanti. Sangat disayangkan akibat pandemi yang masih terus berlangsung, ospek pun harus diadakan secara online. Saya sama sekali ngga ada bayangan ospek online seperti apa, tapi saya udah menduga kayaknya bakal ngebosenin. Eh taunya.. iya.

Ospek Online Kegiatannya Ngapain aja ?

Sesuai dengan namanya “Pengenalan Kampus” jadi kegiatannya membahas seputar kampus. Ospek online diadakan melalui zoom meeting dan durasinya pun terbilang lama. Saat saya masih awal – awal mengikuti ospek online, durasinya itu dari pukul 07.00 WIB – 17.00 WIB (wow.. 10 jam guys ). Kebayang ngga rasa pegelnya cuma duduk natap layar laptop terus sambil mantengin grup ospek di hape ? Mana gitu, wajib banget untuk oncam. Dresscode yang ditentukan juga ngga main – main nih ; pakai kemeja warna putih dan bawahan rok hitam semata kaki. Udah pegel ditambah gerah.. Manteeep emang.

Baca Juga : Tren Tik Tok dan Kealpaan Kita pada Sebuah Proses

Tidak berhenti sampai disitu, rupanya ospek online lebih banyak tugasnya dibanding ospek offline ( kata kating ). Tugas yang diberikan pun bermacam – macam, mulai dari membuat video, twibbon, narasi, yel – yel, dan masih banyak lagi. Yang bikin kesel itu upload tugasnya di media sosial pribadi yaitu TikTok dan Instagram. Eits, ngga boleh pake second account ( sampai sekarang masih ngga tau alasannya kenapa ngga boleh ). Kalau kata anak jaman sekarang “merusak estetika feed ig”. Teman saya banyak yang mengeluhkan soal posting ke Instagram pribadi. Untungnya saya ngga peduli – peduli amat soal estetika feed saya, jadi aman deh.

Rasa Capeknya Ospek Sekaligus Kuliah

Menurut saya ospek memang perlu diadakan bagi mahasiswa baru. Apabila diadakan dengan waktu khusus dan juga fokus hanya untuk ospek, saya kira hasilnya bisa maksimal. Saya sangat menyayangkan karena ospek online ini memiliki durasi yang terbilang lama. Saya sudah ospek kurang lebih selama dua bulan. Selama satu bulan setengah saya menjalani ospek sembari kuliah. Untuk jadwalnya juga tidak menentu. Kadang dilakukan saat weekend, kadang juga dilakukan saat weekdays pada malam harinya. Saya pun masih belum tahu kapan ospek online ini akan berakhir. Ya mau tidak mau saya harus siap untuk mengorbankan waktu main dan istirahat saya. Wah, saya jadi sedikit menyesal karena dulu saat liburan malah begadang. Penyesalan memang tidak ada gunanya.

Keluh Kesah Maba 2021 Soal Ospek Online

Saya sudah melakukan survey beberapa hari yang lalu mengenai pendapat teman – teman saya tentang ospek online ini. Harap maklum ya untuk pembaca, mungkin kesannya jadi lebih ke keluh kesah nih..

Baca Juga : Ayam Gongso Kantin Realino: Kuliner Mahasiswa Istimewa

“Capek bgt. Gue pun udah mulai aktif kuliah. Lu bayangin deh, satu sisi gue harus fokus materi kuliah terus juga ngerjain tugas dari dosen, tapi di sisi lain ada ospek dan tugas ospek juga. Gue kadang sampe ngga bisa tidur karena harus nyicil tugas – tugas ospek dan kuliah.”

“Menurut gue ngga efektif banget. Lagian juga aneh sih, kok ospek bisa selama ini ya ? Kampus gue bahkan sampe bulan april tahun depan masih ada kaya webinar gitu buat maba nya. Ngga ngerti lagi deh gue.”

“Sebenernya positifnya ospek online itu kita jadi bisa sambil ngerjain kerjaan yang lain. Terus kalo tiba – tiba laper pengen makan, tinggal ambil makan aja ngumpet – ngumpet. Terus ke kamar mandi juga gampang. Tapi durasinya emang kebangetan sih. Seharusnya ngga selama itu”

“Mata gue jadi gampang banget lelah, serius deh. Pinggang sama leher gue sering sakit juga. Itu efek dari natap layar laptop kelamaan kayanya. Ospek online sungguh menyiksaku”

Dari sekian banyak teman yang menanggapi hal ini, hampir semuanya mengeluhkan soal ospek online yang dibarengi dengan kuliah online. Semoga pak/bu rektor mendengarkan.

 Jadi, intinya . . .

Ospek online bisa efektif apabila pelaksanaannya tidak dibarengi dengan kuliah online, karena hal ini sangat memberatkan untuk mahasiswa baru. Bukannya melatih mental, malah jadi melatih fisik. Lagipula kegiatan yang kita lakukan bukan hanya untuk ospek dan kuliah saja, melainkan masih banyak kerjaan rumah dan kegiatan lain yang harus kami kerjakan. Apabila difokuskan untuk ospek online saja, maka menurut saya akan lebih efektif dan efisien. Jangka waktu pelaksanaan ospek juga terlalu lama. Saya rasa cukup sekitar 1 bulan dan benar – benar khusus untuk ospek saja.

Sebagai mahasiswa baru kita hanya bisa mengikuti arahan yang sudah diberikan dari kampus. Mengeluh itu wajar, tetapi jangan sampai kita sibuk untuk mengeluh saja. Kerjakan tugas – tugas lebih awal dan jangan pernah ditunda – tunda. Menunda pekerjaan hanya menambah masalah saja. Kalau memang sudah terlalu capek, istirahatkan diri dulu sejenak. Tetap utamakan kesehatan terlebih dahulu. Seandainya tiba – tiba malas dan benar – benar capek, coba ingat – ingat perjuangan kita dulu untuk bisa masuk ke kampus yang kita inginkan. Sedikit keluh kesah maba 2021 gapapalah ya. Namanya juga beradaptasi. Semoga tetap semangat dan sehat – sehat selalu ya. Good luck !

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini