Waktu Baca: 3 menit

Sewaktu jalan-jalan ke Jalan C. Simanjuntak, ada salah satu warung yang menarik perhatian saya dengan menunya, tepatnya ada di seberang Karita. Tempatnya sederhana dan kecil, kursi, meja makan, dan dapurnya di sebuah garasi rumah. Terus apa yang bikin menarik? Ada menu yang bikin saya tertarik karena jarang banget nemuin menu ini di Jogja. Menu ini adalah Phò Bò.

Sekilas tentang Phò, hidangan ini adalah mie kuah khas Vietnam, kalo kata mbah Google biasanya disajikan dengan irisan daging sapi, tauge, dan daun ketumbar. Phó atau mie nya sendiri memang khas karena bentuknya pipih dan tebal, mirip kwetiau tapi teksturnya lebih kenyal dan warnanya putih. Di Jogja, jarang banget nemuin menu Vietnam yang dijual di warung pinggir jalan. Masakan vietnam biasanya tersedia di resto atau outlet mall. Mungkin karena masakan vietnam masih asing buat lidah jowo, jadi jarang juga yang tau dan jualan di pinggir jalan.

Nyobain Mie Khas Vietnam

mie khas Vietnam

Karena penasaran, akhirnya di suatu sore sepulang kerja saya bisa mampir untuk nyobain makan disini. Nama warung makannya Bánh Mì – Phò Bò Mim’BAR si BA’UD. Nah unik banget kan namanya, sampe saya sendiri juga enggak tau cara bacanya gimana. Tempat ini hanya menjual tiga menu: Phó Bó, Bahn Mí, dan Nasi Se’i. Semua menu makan dipatok dengan harga Rp 30.000. Minumannya tersedia es teh dan es jeruk. Menu yang saya coba tentu saja Phó Bó yang memang sudah menarik perhatian dari awal. Enggak hanya nama tempatnya yang unik, meja dan kursi makannya pun unik. Unik karena pakai kursi plastik pendek seperti dingklik, buat yang bertubuh tinggi mungkin bakal berasa semi jongkok.

Tidak perlu waktu lama, pesenan saya sudah jadi. Di dalam mangkok besar terlihat irisan daging sapi, lemak, tauge, daun ketumbar, dan phonya. Aroma kuahnya gurih dari sapi bercampur dengan aroma khas dari daun ketumbar. Masakan ini sukses bikin saya makin penasaran. Mienya juga tersaji lengkap dengan potongan jeruk nipis biar tambah segar. Pelengkap lainnya ada cabai dan chilli oil yang bisa kita ambil sendiri. Mau anda minum juga boleh kalau anda anaknya ‘My Life, My Adventure’ banget.

Pas saya menyeruput kuah mie khas vietnam ini, saya  merasa kaldu sapi langsung menyerbu seluruh indra perasa saya. Kuahnya bening dan ringan dengan dominan rasa gurih dari kaldu sapi. Daun ketumbar membuat kuah pho punya rasa yang khas. Tambahan daun ketumbar juga menjadi ciri khas dari masakan vietnam lainnya. Phonya sendiri kenyal, lembut, dan kuah kaldunya meresap. Taugenya nambah tekstur krenyes-krenyes pas makan phó. Wah, enak bener masakan khas Asia Tenggara ini. Memang khazanah kuliner Asia Tenggara ini ruar biaso.

Keunikan Mie Khas Vietnam Khas Jowo Ini…

Nah, ada hal yang menarik ketika saya cobain potongan daging sapinya. Biasanya phó disajikan dengan potongan daging tipis, tapi di sini potongan dagingnya kotak dan agak tebal. Pas saya cobain, ternyata rasanya gurih dengan aroma smoky. Usut punya usut, ternyata pho ini pakai se’i sapi sebagai toppingnya. Ada percampuran anatara masakan khas Nusa Tenggara dengan vietnam dan ternyata rasanya  cocok! Rasa smoky dari se’i sapi berpadu dengan kuah kaldu bikin phó ini semakin unik dan gurih. Apalagi makannya ditambah irisan cabe merah dan chilli oil, mantep banget deh. Kombinasi yang pas banget buat dimakan sore sepulang kerja, self-reward setelah seharian kerja.

Dengan harga Rp 30.000, menurut saya cukup membawakan pengalaman kuliner yang menarik dengan harga yang masih masuk ke kantong Jogja. Ini bisa jadi alternatif buat temen-temen yang kangen sama masakan Vietnam atau malah buat yang belum pernah coba masakan vietnam sama sekali. Sekali-kali boleh lah kita nambah hasanah kuliner dan pengalaman makan mie selain mie ayam.  Gimana, tertarik cobain?

Baca juga :

Marketing S3 Ayam Goreng Brebes

Mitos Yang Tidak Benar Soal Bangkok

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini