Waktu Baca: 2 menit

Ini bukan kisah nyata hidup saya, tapi nasib teman saya. Kalo kamu ada yang punya pengalaman serupa, maka selamat bersedih! Skripsi itu barang yang haram kita bicarakan, terutama kalo draft skripsi kita udah berumur lebih dari satu semester. Tadinya saya nggak mau bahas ini. Meski saya udah nothing to lose karena udah kelar skripsi, tapi gemes juga lihat temen-temen seangkatan yang belum kelar bikin karya tulis yang menyebalkan itu. Salah satu teman saya akhirnya skripsinya macet. Tadinya saya mengira karena dosen yang menyebalkan atau sumber data yang sulit. Ternyata teman saya ini stuck skripsi gegara patah hati.

Baca juga : Seandainya Skripsi Dihapuskan, apa iya kita bahagia?

Bucin Seperti Tom and Jerry

Sebut saja temen saya ini namanya Adit. Naskah skripsinya kalo nggak salah udah berumur 2 semester. Tahun lalu, dia lagi bucin-bucinnya sama adik angkatan. Namanya Alexa. Nggak cantik-cantik amat sih penampilannya. Tapi emang cara pembawaannya yang kalem itu bikin Adit klepek-klepek. Kata orang jaman dulu, Putri Solo lah. Saya ingat, nggak lama setelah mereka jadian, Adit bikin story instagram. Dia membelikan boneka beruang besar buat Alexa. Saya malah jadi ingat Tom and Jerry episode Blue Cat Blues. Bucin banget lah.

Belakangan saya tahu, pacaran mereka nggak lama. Cuma bertahan 4 bulan, gegara Alexa balikan sama mantan pacarnya. Saya juga bingung mau merasa gimana pada Adit. Dibilang kasihan juga iya, karena dia akhirnya cuma jadi ban serep atau pelarian doang. Tapi satu sisi saya juga tahu, Adit nggak butuh dikasihani. Toh dia udah tahu background Alexa sebelum akhirnya mereka jadian. Ya, sekali lagi, mirip episode Blue Cat Blues di serial Tom and Jerry. Untungnya Adit nggak sampai duduk bengong di tengah jembatan kereta api bareng seekor tikus.

Insecure Gegara Printer

Cuma masalahnya, Adit ini galau sampai berbulan-bulan. Skripsi enggak disentuh sama sekali. WA dosen cuma di read doang. Saya tahu itu, karena saya kenal baik sama dosen pembimbingnya Adit. Sebagai teman satu jurusan dan satu kos-kosan, galaunya Adit kadang-kadang nyebelin juga. Mosok dia jadi insecure gegara hal sepele doang. Tahu saya lagi ngeprint file skripsi puluhan lembar di malam hari aja dia ngerasa sensi. Katanya, suara printer saya bikin insecure. Apaan sih?

Konsultasi Psikolog

Sebagai saudara sebangsa dan sebotol, saya pernah menyarankan Adit untuk konsul ke psikolog. Masalahnya, galaunya dia ini udah lebih dari 6 bulan, dan bikin hidupnya ngaco. Nggak harus ke biro konsultasi yang mahal, ke psikolog di puskesmas pun sebetulnya nggak apa-apa. Pernah sekali saya rela bayarin Adit buat konsul ke psikolog. Tapi percuma gegara Adit lebih banyak diemnya ketimbang curhat ke psikolog. Mbaknya psikolog jadi bingung mau kasih advice macam apa ke Adit.

Cari pacar lagi!

Jadi inget lagunya ST 12 nih, “Cari pacar lagi!” Adit ini perlu sosok pengganti Alexa. Biar kata di hatinya Alexa tak tergantikan, tapi saya rasa Adit perlu pacar lagi biar cepet move on. Siapa tahu gebetan barunya bisa bikin motivasi Adit buat beresin kuliah. Bagaimanapun juga dia butuh pendamping, minimal biar ada nama cewek yang ditulis di Ucapan Terima Kasih di naskah skripsi, lah. Tapi bukan tugas saya untuk kenalin Adit ke cewek. Saya ogah jadi mak comblang atau makelar cinta. Masalahnya begini, saya udah ngomong dengan style biasa aja pun beberapa cewek malah jadi excited ke saya. Ntar bukannya Adit yang dapet gebetan, malah saya yang nambah gebetan.

Nah, kalo kamu yang lagi baca ini pun sedang stuck skripsi gegara patah hati, saran saya sih, carilah pacar lagi yang lebih baik. Ini biar kamu semangat menyelesaikan kuliah.

Baca juga : Skripsi, Ujung kuliah yang Mengkhawatirkan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini