Waktu Baca: 2 menit

Belum lama ini Ghozali viral di media sosial. Pria yang dikenal sebagai Ghozali Everyday sukses menjual selfienya sampai miliaran rupiah! Nilai yang cukup gede kan?

Melihat apa yang Ghozali dapatkan apakah ada yang mau ngikutin? Kalau iya, kita pasti udah membayangkan dapet duit berlimpah hanya dari selfie. Bahkan mungkin aja sekarang ada yang udah mulai menjual selfienya selain Ghozali. Pastinya, dengan harapan bakalan terjual tinggi kaya Ghozali Everyday.

Tapi, kira-kira apakah ngikutin Ghozali bakalan jadi strategi jitu? Terutama buat kita nyari cuan dari NFT. Yuk kita bedah!

Fenomena Ngekor di Indonesia

Soal ngekor-mengekor, sebenarnya hal ini udah lazim di Indonesia. Contohnya ada di dunia kuliner. Ada tukang tahu bulat, es kepal Milo sampe jualan baso bakar. Kalau mau ambil contoh ngekor yang lebih berkelas ya bisnis kafe. Mungkin kamu nggak bakalan asing sama berjualan ngekor trend ini kan?

Fenomena ngekor yang lain adalah youtuber. Nah, kalau ini pasti kalian relate banget kan? Dulu siapa sih yang kita kenal? Paling Bayu Skak. Bahkan Bayu mulai mengunggah videonya dari tahun 2010! Lama banget kan? Atau dah mulai ngerasa tua? Hahahaha…

Tapi sekarang kalau kita lihat youtube, wuuhh rame banget. Banyak banget nama-nama youtuber baru. Dari kalangan masyarakat biasa sampai artis-artis televisi.

Salahkah Fenomena Ngekor Ini?

Kalau kita mau bertanya apakah fenomena ngekor ini salah ya bisa nggak. Ngekor sebuah trend atau bisnis nggak bisa kita salahkan begitu aja. Apalagi pake embel-embel kreatif dan inovasi. Hal kreatif atau inovasi nggak harus datang dengan bentuk ide yang sangat berbeda kan?

Jawaban dari pertanyaan ngekor ini salah apa nggak ya jawabannya nggak. Sebenarnya ngikutin trend itu bukan masalah. Bahkan Facebook sendiri ngikutin trend media sosial di Amerika Serikat. Saat itu di Amerika memang media sosial baru ngetrend. Contohnya kaya Friendster, MySpace dan lain-lain.

Tapi, yang jadi masalah adalah kalau kamu cuma sembarang ngekor. Kalau kita cuma semata-mata ngikutin trend ya kurang pas. Karena kalau trendnya lenyap, kita juga ikutan lenyap. Itu yang terjadi sama es kepal Milo kan?

Saat kita mau ngikutin trend kita juga harus mikir. Kita juga harus mulai mikirin signaturenya atau keunikannya. Tanpa signature, kita nggak bakalan bisa sustain. Baik binis kita atau branding diri kita sendiri. Kita bakalan cuma numpang hype aja tanpa tau endingnya kaya gimana. Atau malah nama kita nggak naik sama sekali.

Perlukah Kita Ngikutin Ghozali?

Kalau sekarang kamu bertanya perlu nggak kita ngikutin Ghozali? Ya boleh-boleh aja. Tapi, kamu jangan sampai lupa bahwa yang berpikir ngikutin Ghozali bukan cuma kamu. Bakalan banyak Ghozali-Ghozali baru di NFT. Mereka bakalan menjual foto selfie mereka di OpenSea atau platform NFT lainnya.

Banyaknya yang ngikutin Ghozali bisa bawa kabar buruk. Makin banyak Ghozali-Ghozali yang lahir malah bisa bikin selfie jadi NFT malah membosankan. Selfie nggak lagi dilirik sebagai barang unik. Selfie jadi NFT malah bisa jadi dianggap membosankan. Efeknya malah bisa NFTmu nggak terjual sama sekali.

Buat mengakali banyaknya gelombang Ghozali baru kamu harus mikirin keunikannya. Keunikan bisa bikin orang tertarik sama NFTmu. Kalau kamu merasa perlu ngikutin Ghozali ya tetap buat NFTmu seunik mungkin. Jadi, kamu nggak cuma sekedar hanyut dalam trend aja. Tapi, kamu juga bisa sustain di dunia NFT lewat foto-fotomu yang unik.

Baca juga:

Selfie Jadi NFT Miliaran Rupiah, Kok Bisa?

Mengulik Potensi NFT Jadi Jalan Buat Pelaku Seni Visual

2 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini