Waktu Baca: 4 menit

Saya ini kalau bikin judul memang agak agak tampaknya ya teman. Ya biar click bait dong, biar yang baca banyak. He..he..Tapi saya juga gak asal nulis judul. Saya nggak pernah bikin judul, Setya Novanto Tenggelam di Parang Tritis..eh tapi yang tenggelam anak kecil yang kebetulan namanya Setya Novanto juga. ‘Kan kesel ya? Kalau ini, judul saya memang bisa saya pertanggung jawabkan. Memang agak keras sebenarnya karena maksud saya itu ‘jangan larang pacarmu’ saja. Tapi lengkapnya emang Jangan larang pacarmu untuk nakal termasuk selingkuh. Edan ya? Tunggu, jangan ngejudge dulu.

Lho kenapa saya menyarankan supaya jangan larang pacarmu untuk bersikap aneh aneh. Karena suka enggak suka, akan ada masanya pacarmu ingin mencoba hal yang aneh aneh. Kalau kamu larang, dia malah akan curi curi kesempatan. Kalau curi curi kesempatan, kamu malah gak akan bisa meminimalisir dampak buruknya. Lha kan lebih stress to?

Pengalaman Pribadi

Ya, seperti yang pernah saya tulis. Ibu saya memang agak wak waw. Salah satunya adalah mudahnya dia kesel dengan orang pacaran. Iya betul. Lihat orang gandengan. Kesel. Lihat orang makan suap suapan. Marah. Lihat cewek liburan sama keluarga pacarnya. Ngamuk. Saya sampai bingung, ada apa dengan ibu saya ini?

Nah, jawabannya saya temukan ketika dia men-julid teman temannya yang sudah sukses tapi di masa mudanya agak liberal. Saya gak sebut nakal karena nakal itu negatif. Mabuk terus ngedance sampai gila itu menurut saya liberal. Lha kalau nakal, kan dampaknya negatif. Ini positif je. Temen yang dulunya tidak akrab, jadi akrab. ‘Kan bagus ya?

Baca juga : Salah Pilih Pacar Itu Biasa, Kenali Caranya Supaya Enggak Salah Pilih

Jadi setelah saya telusuri. Dalam hidupnya. Pacar ibu saya ya cuma bapak saya. Itu terjadi sejak umurnya 15 tahun. Oleh bapak saya, ibu saya apa apa dikekang. Sehingga ketika tua, dia merasa iri tidak bisa menikmati masa muda. Endingnya dia menyesali hidupnya dan yang dia lakukan sekarang adalah iri dan iri.

Misalnya saja, sekarang ya, saya minta dia menikmati hidup. Sana nge-club ke Platinum, ya udah gak pantes, gak nyaman juga. Bisa patah pinggangnya kan? Atau misalnya, dia kesel juga, pengen misalnya cobain cowok lain, ya nggak bener juga. Temen seangkatan dia atau yang lebih tua udah pada beristri atau malah udah mati. Kan gak bisa juga saya cariin brondong. Kecuali ibu saya kayak Yuni Shara. Tapi ibu saya bukan Yuni Shara!

Di sinilah saya merasa dilematis karena luka batinnya kuat tapi mau ngulangin waktu gak bisa.

Dilema Jadi Pacar Pertama Orang

Jangan bohong ya, ayo ngaku! Jadi pacar pertama orang itu sangat menyebalkan! Bener. Kenapa? Karena kamu jadi bertanggung jawab atas segala yang pertama buat dia. Kamu adalah kencan pertama dia, kamu adalah cowok pertama yang ketemu orang tuanya, kamu adalah yang ngasih standar minimum cowok yang bener kayak apa dan kamu harus nerima punya pacar yang rasa penasarannya tinggi. Tinggi banget.

Baca juga : Kasus Arawinda Serta Mantan Pacar Mengingatkan Kita Akan Beratnya Jadi Pahlawan Sosial

Atas nama cinta dan sayang, pacarmu kuyakin cinta dan sayang, tapi apakah loyal? Oh belum tentu. Namanya orang makan ayam goreng tiap hari, wajar sekali kali pengen nyobain rendang. Itu hukum alam. Jadi, akan tiba masanya, si pacarmu yang menjadikan kamu itu pacar pertama pengen nyobain rendang. Dia bukan gak cinta, bukan gak sayang, dia cuma bosen makan ayam goreng.

Kenapa saya bisa bilang begitu? Karena saya juga ngalami. Pas punya pacar pertama yang serius, saya juga kepikiran pada satu titik, gimana rasanya kalau saya punya pacar yang lain. Apa nggak lebih baik ya? Kan gitu?

Begitupun cewek yang menjadikan saya yang pertama, dia juga mikir gitu. Dan rasa penasarannya itu membuat kita berantem terus tiap hari. Kesel cok.

Baca juga : Pelajaran Dari Momen Ketika Saya Dikira Menghamili Anak Orang

Jadi apa solusi saya, saya izinkan dia pergi sama cowok lain. Selingkuh atau affair, entah apa namanya, asal saya tahu siapa dan harus seizin saya. Menurut saya, kalau saya gak merelakan dia pergi sama cowok lain, rasa penasarannya gak hilang dan bahaya nih, misalnya kita berumah tangga, rasa penasarannya muncul pas berumah tangga.

Menurut saya, selingkuh pas pacaran itu jauh lebih aman daripada selingkuh pas menikah.

Mending Selingkuh

Hasilnya gimana? Saya putus. Ya putus karena banyak ketidakcocokan dan masalah. Pacar pertama saya out dan ya udah. Galau dong, stress dong. Tapi untungnya seminggu kemudian saya sudah dapet gantinya. Abis itu putus lagi, cari lagi, sampai sekarang ketemu yang saya yakin banget.

Anyway, apa pesan moralnya? Setelah barisan para mantan yang bisa saya jadikan pagar ayu itu, saya mendapat kesimpulan. Gimana loe mau tahu yang terbaik kalau loe gak nyoba beberapa?

Bener gak? Ini saya gak lagi ngajarin kalian jadi orang kurang ajar. Tapi inilah kenyataan pahitnya. Iya kan? Masa nggak!

Baca juga : Pernah Menjadi Gilang Priambodo, Ini Pengalaman Saya Soal Selingkuh Emosi

Jadi, misal nih, kamu punya pacar. Pacar pertama yang sangat serius dan mau kamu nikahin. Saya sarankan pada kalian berdua. Selingkuh dulu. Puas puasin jalan sama yang lain, sebelum menikah. Dengan kalian jalan sama yang lain, kalian jadi tahu apakah yang sama kalian itu yang terbaik atau bukan. Serius.

Lebih baik—meski sebenarnya tidak ideal—kalian nakal selama pacarana, tapi pas nikah ya udah, hidup yang bener.

Pacar yang selingkuh lebih mudah kita maafkan. Tapi kalau pas sudah menikah selingkuh, ada banyak hati yang terkorbankan: anakmu, mertuamu dan seterusnya. Beda banget lah.

Penutup!

Buat saya, jangan larang pacarmu mengeksplorasi diri dan menjadi nakal termasuk selingkuh kalau status kalian belum menikah. Puas puasin aja. Biar dia tahu bener atau salah, mana yang baik dan mana yang enggak. Kalianpun sama, eksplorasi berbagai kemungkinan. Ketahuilah what you should do sebaik baiknya dengan terus menggali. Jangan baper. Hei kalian masih muda, salah dikit asal jangan yang bodoh banget, aman lah hidup kalian.

Tapi please, jangan kayak ibu saya, pas tua malah pengen mencoba coba kesalahan anak muda. Saya yang anaknya jadi bingung dan tidak tahu harus gimana. Waktu dan momen yang sudah berlalu gak bisa kembali, jangan sampai nyesel. Seriuslah waktu serius, ngacolah waktu kalian harus ngaco.

gambar oleh : Asad Photo Maldives

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini