Waktu Baca: 2 menit

Kenapa kita cinta Fajar Sadboy ketimbang Nono NTT Juara Matematika? Juara Matematika susah lhoh? Tuntas Standar Kelulusan Minimal aja susah! Jadi juara Matematika is hard. It’s my dream mas! Sementara nangis karena diputusin tuh semua orang bisa. Lu gak perlu punya talenta untuk melakukan itu. Lu gak perlu pinter. Jelasnya, lu gak perlu berusaha dan bahkan lu gak perlu ganteng. Yang penting, lu cukup berani dan gak tahu malu dan perlu gak punya sesuatu di kepala lu. Gue gak perlu memperjelas karena Pakbob.id ini itu media yang mendidik. Kita gak pernah ngajarin pembaca ngomong kasar. Tapi bener kan tadi? Kenapa lu pada gak puji dan cinta Nono NTT?

Juara Matematika lhoh seluruh dunia. Mungkin dia sama gurunya pinter dia ketimbang gurunya. Gurunya itu mungkin aslinya guru sejarah tapi diminta ngajar Matematika karena kekurangan guru di sekolahnya. Jadi Nono itu hebatnya dobel, udah harus pinter, udah usaha keras dan harus belajar sejarah tapi menangnya Olimpiade Matematika. Siapa gitu yang bisa?

Jawabannya adalah Nono NTT lah si Juara Matematika, makanya otak itu perlu ada fitnessnya kakak. Jangan buat dekorasi, buat isi kepala aja. Itu kepala apa kapas? Kok kayak filler aja.

Nonton TV Itu Buat Hiburan

Kita itu lihat televisi mencari hiburan, bukan untuk merasa rendah diri. Persetan kita dengan prestasi dan kehebatan orang. Kalau kita lihat prestasi dan kehebatannya, seharusnya host Tonight show ya bukan Desta dan Vincent, kita nyarinya ya Ananda Sukaralan dan Addie MS. ‘Kan enggak! Memang Ananda Sukarlan dan Addie MS lebih berbakat dan jago di bidang musik, tapi ‘kan kita mencari host..bukan pendukung Jokowi! Gimana sih? Pasti mikirnya yang lain ya? Eaaa…

Intinya kita itu kita nyari hiburan. Kita gak butuh orang pintar di televisi. Kita butuh mereka yang membuat kita merasa lebih baik. Jujur, lebih menghibur melihat orang yang biasa aja, tidak berprestasi, b*d* lagi, tidak berprestasi…lucu pula, ketimbang melihat Nono NTT Juara Matematika. Kalau kita melihat Fajar Sadboy bareng orang tua kita nih di televisi, kita bisa ngomong, tuh liat, bersyukur punya anak enggak jelek, dekil dan manja lagi. Tapi kalau ada Nono NTT, kita yang mendapat makian orang tua. Tuh liat bapaknya petani, guru Matematikanya S1nya Sejarah, lha kamu kuliah Teknik Sipil aja suka lupa rumus pesawat sederhana!

Intinya!

Woy! Kita nonton TV bukan untuk depresi lebih parah lho. Kita mencari hiburan kakak dan adik sekalian. Jelas ya, Kita nggak nyari orang yang pinter, kita butuh orang yang intelektualitasnya kayak lagi ke wc dan konyol untuk kita tertawakan biar kita merasa lebih baik. Kalau kita mau nyari orang pintar ya kita ke seminar yang di UGM? Yang satu kali seminarnya Satu Juta Rupiah mungkin. Tapi kalau mau jujur, dengan uang segitu, mending gue pake buat nonton cerita cintanya Raditya Dika yang bikin kita ketawa. Kenapa? Karena kita lebih butuh hiburan ketimbang menjadi lebih pintar. Memangnya kalau lebih pintar kenapa? Toh banyak pekerjaan yang menghasilkan banyak uang yang tidak memerlukan kepintaran. Jadi pejabat? Memang perlu pintar? Jadi Youtuber Give Away memang perlu pintar? Jadi Fajar Sadboy memang perlu pinteer?

Kalau pintar kayak Nono NTT memang mau jadi apa? Guru Sejarah yang ngajar Matematika?

Enggak ‘kan?

Gambar : Denny Cagur TV

Baca juga :

Pendidikan Indonesia Makin Memprihatinkan, Kasus Rektor UNILA Hanya Puncak Gunung Es

Malam Satu Suro Adalah Film Horor Indonesia Terbaik Di Tema Urban Legend, Mau Tahu Kenapa?

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini